Pemblokir Iklan Terdeteksi

Matikan adBlock anda untuk dapat mengakses situs ini.

translate to english

Cara Memasang Dan Menggunakan SSD (Solid State Drive)

Konten [Tampil]

 Cara Memasang Dan Menggunakan SSD (Solid State Drive) - Baik Anda memilih solid-state drive yang lebih murah dengan kapasitas lebih rendah atau yang lebih mahal dengan penyimpanan 1-2 terabyte (TB), memasang SSD adalah tugas yang relatif sederhana. Solid State Drive sangat berharga bagi mereka yang membutuhkan waktu muat cepat di komputer mereka. Meskipun Anda mungkin mengorbankan penyimpanan dan biaya saat memilih SSD, itu masih lebih baik daripada HDD biasa.


Terlepas dari apakah Anda sedang melakukan peningkatan dan mencoba memberikan kehidupan baru ke PC atau Anda ingin membuat PC kustom, teruslah membaca untuk mempelajari cara memasang SSD dengan benar di sistem Anda.


Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Mengerjakan Perangkat Keras

Bagi Anda yang telah membuat PC sendiri atau memiliki banyak pengalaman dengan komponen kelistrikan, silakan membaca bagian ini. Jika Anda baru dalam tugas ini, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui sebelum membuka casing komputer dan mengutak-atiknya.


Saat Anda membuka kasing, Anda harus memikirkan dua tujuan; satu adalah untuk membuat komputer Anda berjalan seperti yang Anda inginkan, dan dua harus mencegah lebih banyak kerusakan. Ada tindakan pencegahan yang dapat Anda ambil untuk menyelesaikan tujuan nomor dua.

  • Cabut sumber daya – Ini mungkin tampak jelas, tetapi ini adalah hal yang mudah untuk dilupakan ketika Anda bersemangat dengan SSD baru Anda. Cegah sengatan listrik pada diri Anda atau perangkat keras Anda dan cabut stekernya.
  • Waspadai pakaian Anda – Dari pengalaman pribadi, gelang, cincin, atau lengan longgar dapat menyebabkan masalah dan menghalangi. Anda mungkin tidak memiliki masalah itu secara khusus tetapi waspadalah terhadap statis di pakaian Anda.
  • Statis – Ada beberapa perdebatan tentang seberapa besar kemungkinan Anda merusak perangkat keras komputer dengan listrik statis. Sebagai orang yang berhati-hati, gunakan gelang ESD atau alas statis untuk mencegah kerusakan pada komponen komputer Anda.
  • Baca instruksi produsen – Meskipun kami telah menyediakan tutorial yang sangat baik, beberapa produsen memiliki instruksi khusus untuk membantu Anda.
  • Organisasi – Yang ini tidak akan merusak komputer Anda, tetapi akan membantu membuat prosesnya lebih lancar. Tidak ada kegembiraan yang lebih besar daripada membuka casing komputer dan melihat semua konektor dan perangkat keras tersimpan dengan rapi di tempatnya—Rencanakan di mana Anda akan meletakkan SSD baru Anda, dan kabel yang menyertainya. Kemudian, siapkan alat Anda dan mulai bekerja.

Kabel SSD/HDD

Sebelum kita masuk ke instalasi SSD baru, mari kita bahas kabel yang digunakan untuk menghubungkan drive baru ke PC atau laptop Anda.

Kabel SATA

Bertanggung jawab untuk mentransfer data, kabel SATA (Serial Advanced Technology) adalah salah satu kabel yang digunakan untuk PC yang lebih baru untuk menghubungkan SSD, HDD, dan drive Optik. Penting untuk diingat bahwa meskipun port atau kabel SATA mungkin memiliki kecepatan transfer 3/6+ GB/detik, itu tidak berarti Anda benar-benar akan mendapatkannya.

Masalah dengan HDD, bahkan yang 7200+ RPM, hanya piringan yang berputar, dan Anda hanya dapat membaca/menulis data secepat kemampuan drive. Di sinilah SSD berperan, sebagai penyimpanan flash, mereka membaca/menulis data lebih cepat karena mereka beroperasi secara elektrik saat mentransfer data, bukan secara mekanis.

Konektor SATA

Jangan bingung dengan kabel SATA, yang menghubungkan motherboard dan drive, konektor SATA digunakan untuk menyediakan daya sebenarnya ke perangkat, SSD dalam hal ini, dan disambungkan ke catu daya (PSU).

Menghubungkan SSD

Sekarang setelah kita membahas dasar-dasar keselamatan dan pengetahuan, mari masuk ke instalasi SSD.


Anda memasangnya ke salah satu slot khusus casing PC Anda, lalu sambungkan kabel daya dan kabel data.

Anda memasangnya ke salah satu slot khusus casing PC Anda, lalu sambungkan kabel daya dan kabel data.


TIPS: Pastikan SSD Anda dicolokkan ke port SATA bernomor terendah jika itu akan menjadi drive boot default. Untuk kinerja terbaik, port tipe SATA3 adalah yang terbaik. Perhatikan bahwa ini tidak berarti port tiga pada motherboard Anda ; itu berarti jenis koneksi SATA, mirip dengan USB 2.0 dan USB 3.0.

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk praktik pemasangan yang benar. Beberapa produsen mungkin menyertakan serangkaian petunjuk khusus untuk perangkat tersebut, jadi berhati-hatilah untuk meninjau informasi apa pun yang disertakan dengan produk Anda.

Cara Memasang Dan Menggunakan SSD (Solid State Drive)


Catatan: Kemungkinan besar Anda akan memerlukan adaptor yang mengubah SSD 2,5 inci menjadi lebar 3,5 inci agar muat di slot drive. Namun, beberapa casing PC mungkin menyertakan rongga 2,5 inci untuk kami e. Periksa kasing atau manual Anda sebelum membeli SSD baru.

1.Pasang SSD ke dalam Teluk


Sebagian besar solid-state drive (SSD) dirancang agar muat di tempat drive laptop 2,5 inci, yang mungkin tidak berfungsi di PC desktop. Beberapa solid-state drive menyertakan braket pemasangan untuk menahannya di tempat drive dengan benar, jadi pasang drive ke konverter ukuran sebelum Anda mulai.


Selanjutnya, temukan ruang drive 3,5 inci. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakan rongga eksternal, yang memiliki lubang di bagian depan casing, karena ini adalah untuk pembaca kartu memori dan drive DVD/Blu-Ray.

Jika casing PC Anda memiliki rel drive atau fitting tanpa sekrup, baca manual casing untuk instruksi tentang cara memasang SSD baru Anda. Untuk jenis casing lainnya, geser hard disk ke tempat drive cadangan hingga lubang sekrup di sisi drive sejajar dengan lubang di tempat drive. Disk diamankan dengan empat sekrup, dua di kedua sisi casing.


2. Colokkan Kabel Daya SATA ke Drive



Temukan konektor yang benar dari catu daya Anda dan hubungkan ke bagian belakang SSD Anda. Itu berjalan hanya dalam satu cara dan klik ketika terhubung.

Catatan: Berhati-hatilah saat mencolokkannya, karena tekanan ke bawah dapat mematahkan klip dan tanpanya, steker listrik tidak akan tetap di tempatnya.

3. Colokkan Kabel Data SATA ke Drive



Tidak seperti IDE, SATA menggunakan konektor yang sederhana dan tipis untuk membawa data. Motherboard Anda akan dikirimkan dengan beberapa kabel SATA, jadi ambil salah satunya dari kotaknya. Colokkan perlahan ke bagian belakang SSD. Ini akan menyambungkan hanya satu cara dan akan mengklik ketika terhubung dengan benar.

Berhati-hatilah saat Anda mencolokkannya, karena tekanan ke bawah dapat merusak konektor dan mencegah kabel SATA dicolokkan.


4. Hubungkan Kabel Data SATA ke Motherboard



Selanjutnya, Anda perlu menemukan port SATA cadangan di motherboard Anda. Ini biasanya terletak di kanan bawah papan dan diberi nomor. Semakin rendah angkanya, semakin tinggi rantai boot SSD Anda.

Jika Anda memasang lebih dari satu hard disk, pastikan drive dari mana Anda akan boot dicolokkan ke port bernomor terendah. Periksa manual motherboard untuk memastikan bahwa semua port melakukan hal yang sama; beberapa papan memiliki port yang disediakan untuk RAID.

Menghubungkan kabel SATA itu mudah, karena kabel hanya akan dipasang dengan satu cara. Ini akan klik ketika kabel terhubung dengan benar.

Transfer Data dari Drive Lama ke Drive Baru

Baik Anda menggunakan Solid State Drive selain drive yang ada, atau Anda telah melakukan swap lengkap, Anda harus memindahkan game dan perangkat lunak ke drive baru.

Metode 1: Pindahkan File dari Drive ke Drive di Windows

Windows membuat pemindahan file menjadi sangat sederhana. Di bawah 'Pengaturan' dan 'Komputer Saya' Anda akan menemukan daftar folder yang berisi file di komputer Anda.


Setelah SSD Anda terpasang dengan benar seperti di atas, drive baru akan muncul. Anda sekarang dapat mengakses properti setiap folder dan memindahkannya ke SSD.

Metode 2: Gunakan Perangkat Lunak Pihak Ketiga untuk Mentransfer File

Jika Anda perlu memindahkan seluruh pengaturan perangkat lunak Anda termasuk Windows, ada banyak opsi untuk perangkat lunak pihak ketiga yang akan menyelesaikan pekerjaan. Beberapa SSD sudah dilengkapi dengan perangkat lunak, tetapi jika tidak, Anda dapat mencarinya secara online yang akan membantu memenuhi kebutuhan spesifik Anda.

Menginstall Windows ke SSD

Bisa dibilang, salah satu cara paling berguna untuk menggunakan SSD adalah dengan menginstal sistem operasi Anda pada solid state drive. Melakukannya akan secara drastis meningkatkan waktu boot dan umumnya meningkatkan semua kecepatan pemrosesan lainnya. Ada dua skenario umum di mana Anda akan menginstal OS ke SSD; pada mesin yang benar-benar baru, dan mentransfer OS dari HDD yang ada ke SSD.

Menginstal Windows ke Mesin Baru dengan SSD

1: Langkah pertama dalam menginstal Windows ke SSD pada mesin baru adalah memastikan bahwa drive cukup besar untuk menampung seluruh sistem operasi. Biasanya, 120GB sudah cukup, dan 250GB cukup untuk semua sistem operasi saat ini.

2: Langkah selanjutnya adalah menginstal drive, mengikuti instruksi yang diberikan di bagian sebelumnya. Jika Anda berencana untuk melakukan dual-boot (menggunakan SSD dan HDD), sebaiknya hanya menginstal SSD untuk menghindari kesalahan saat menginstal sistem operasi Anda.

3: Langkah selanjutnya adalah menyalakan komputer dan memasukkan media instalasi pilihan Anda, biasanya disk atau drive USB. Izinkan sistem operasi untuk menginstal dan memperbarui sebelum mematikan komputer kembali jika Anda juga berencana memasang HDD.

4: Terakhir, boot komputer Anda dan tekan tombol untuk masuk ke boot pengaturan lanjutan (untuk sebagian besar motherboard ini adalah tombol F, seperti F2 atau F10.) Temukan layar urutan boot, dan pastikan SSD tempat OS Anda berada pasang boot dulu.

Mentransfer Windows dari HDD ke SSD dengan Komputer yang Ada

1: Langkah pertama untuk menginstal Windows ke SSD dengan mesin yang ada sama seperti pada mesin baru; pastikan drive cukup besar untuk menampung seluruh sistem operasi, dan sambungkan SSD ke komputer.


2: Langkah selanjutnya adalah membuat citra sistem dari mesin Anda saat ini, ini dapat dilakukan dengan masuk ke Panel Kontrol Anda , pilih Cadangkan dan Pulihkan , lalu pilih Buat citra sistem .

3: Kemudian, Anda akan memilih partisi yang ingin Anda salin ke citra sistem. Pastikan Anda telah memilih Drive Windows (biasanya ini adalah drive C:.) Diperlukan waktu mulai dari 30 menit hingga satu jam untuk membuat citra sistem.


4: Langkah selanjutnya adalah menginstal salinan Windows baru ke SSD. Ini dilakukan dengan menggunakan Windows Media Creation Tool (yang dapat ditemukan di situs web Microsoft) untuk membuat media instalasi di perangkat lain. Cukup pilih SSD sebagai perangkat tempat Windows akan diinstal.

5: Ganti HDD Anda dengan SSD baru dan boot komputer Anda. Masuk ke pengaturan boot lanjutan dan boot sistem dari SSD. Ketika setup sudah siap, Anda akan diberikan pilihan untuk masuk ke pengaturan perbaikan. Lakukan, lalu pilih Opsi Lanjutan , dan pilih Pemulihan Citra Sistem .

6: Cukup klik petunjuk penyiapan yang tersisa, dan komputer Anda akan mem-boot sistem operasi Anda dari SSD.

Memasang dan Menggunakan SSD

Seperti yang Anda lihat, memasang dan menyiapkan SSD untuk komputer Anda tidak terlalu sulit, cukup periksa kembali koneksi Anda dan ingat untuk mengardekan diri Anda sebelum menangani barang elektronik yang berpotensi sensitif.

Apakah Anda berhasil menginstal SSD baru Anda? Apakah Anda mengalami masalah? Silakan bagikan pemikiran Anda di komentar di bawah.



Post a Comment

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.

Lebih baru Lebih lama